Ya Allah, Kurniakanlah Daku Kekuatan Jiwa…

Ya Allah, Kurniakanlah Daku Kekuatan Jiwa…

Sunyi. Sepi. Begitulah diskripsi perihal dinihari malam Jumaat terbabit. Komunikasi hatinya dalam mengelola cinta terhadap Tuhan dipersembahkan dengan tadabbur al-Qur’an demi mengemis untaian hikmah daripada-Nya. Kemudian disusuli dengan limpahan sujud yang berpanjangan di keheningan malam. Tatkala meniti madah Tuhan dari surah al-Isra’, ayat 107-109, hatinya bergetar… Bacaannya terputus-putus dan perlahan. Tetap saja dia mengulang-ulang bacaan ayat tersebut berserta maknanya sehingga membeningkan air mata… Lalu dia memejamkan matanya. Ayat sajadah yang begitu menggoncang sanubarinya mendorongnya untuk bersimpuh di bawah lorongan cahaya di celahan pintu biliknya yang suram dan gelap gelita. Panjang tafakurnya, kemudian dia melakukan sujud tilawah diiringi titipan doa mawaddah yang bermuara di lentera hatinya:

قُلْ آمِنُوا بِهِ أَوْ لا تُؤْمِنُوا إِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ مِنْ قَبْلِهِ إِذَا يُتْلَى عَلَيْهِمْ يَخِرُّونَ لِلأذْقَانِ سُجَّدًا. وَيَقُولُونَ سُبْحَانَ رَبِّنَا إِنْ كَانَ وَعْدُ رَبِّنَا لَمَفْعُولا. وَيَخِرُّونَ لِلأذْقَانِ يَبْكُونَ وَيَزِيدُهُمْ خُشُوعًا.

Maksudnya:

107. Katakanlah (Wahai Muhammad kepada orang-orang yang ingkar itu): "Sama ada kamu beriman kepada Al-Qur’an atau kamu tiada beriman, (tidaklah menjadi hal); kerana sesungguhnya orang-orang yang diberi ilmu sebelum itu apabila dibacakan Al-Qur’an kepada mereka, mereka segera tunduk sujud (dalam keadaan hiba dan khusyuk);

108. Serta mereka menegaskan (dalam sujudnya): "Maha suci Tuhan kami! Sesungguhnya janji Tuhan kami tetap terlaksana."

109. Dan mereka segera tunduk sujud sambil menangis, sedang Al-Qur’an menambahkan mereka kekhusyukan.

Surah al-Isra’ (17): 107-109

Subhana Allah…… Alhamdulillah…… Wa La Ilaha Illa Allah…… Allahu Akbar…… Setelah membaca doa sujud tilawah, relung hatinya bermunajat dalam sujud yang berpanjangan, merintih kepada Rabb…

“Ya Allah, kurniakanlah daku kekuatan jiwa tarbawi yang sebenar-benarnya, demi meletakkan cinta tertinggi hanya pada-Mu jua… Agar cinta-Mu jua yang bertakhta di jiwa buat selama-lamanya… Aku benar-benar bersungguh ya Allah, memburu cinta-Mu… Terkadang kuhilang tingkah, terkadang hatiku gundah, terkadang debaran menggugah, tidak kuyakini apakah daku benar-benar bertatih dalam mihrab cinta-Mu yang terarah… Aku tidak pasti… Aku buntu… Aku bimbang seandainya Engkau pergi menyisihku… Lantas kutidak putus-putus menitipkan doa mawaddah kepada-Mu sejurus selepas solat dan tadabbur Kalam-Mu:

اللهم حبب إلينا الإيمان وزينه في قلوبنا وكره إلينا الكفر والفسوق والعصيان... اللهم إنا نسألك حبك وحب من يحبك وحب عمل يقربنا إلى حبك....

Maksudnya:

Ya Allah, cintakanlah kami kepada keimanan, dan hiasilah ia di dalam hati kami, dan bencikanlah kami kepada kekufuran, kefasikan, dan kemaksiatan… Ya Allah, sesungguhnya kami mendambakan cinta-Mu, dan cinta orang yang mencintai-Mu, dan cinta terhadap amalan yang dapat mendekatkan kami kepada cinta-Mu…

Sungguh aku berbicara hati dengan-Mu, aku bertawajjuh, aku bermunajah, kerana kubegitu mengimpikan nurun `ala nur dari-Mu, apakah benar setiap tindak tandukku yang sedang dan bakal mendatang… Aku begitu khuatir seandainya tindak-tandukku kini dan mendatang memudarkan cintaku pada-Mu. Justeru, kuintai cahaya makrifat-Mu. Kupohon kekuatan hati nurani dari-Mu. Seandainya ia benar buatku, perkukuhkanlah jiwaku, pimpinlah daku, hidangkanlah wadah yang terbaik bagiku, tenangkanlah daku, kurniakan keyakinan al-Haq pada diriku. Sekiranya tidak, maka jauhkanlah daku dari bahana kealpaan yang membolak-balikkan. Aku buntu… Aku merasakan daku masih tidak pantas... Aku terpinga-pinga dalam singkapan masa yang tidak kupasti kesesuaiannya... Luncurkanlah padaku detik yang terbaik, agar aku tidak terpalit dengan angan-angan yang mendustakan. Engkau saja yang Maha Mengetahui dan Maha Menentukan… Engkau saja yang memegang hati dan perasaan…

Demi Allah, kuperlukan himmah dari-Mu… Namun Engkau sahajalah yang berhak melimpahkan atau memalitkan kekuatan jiwa terbabit. Ya Allah, berikanlah jawapan hati kepadaku… Agar hati ini sentiasa berkelana dalam cahaya makrifat… Agar kuberhasil menyingkap tabir hakikat… Agar kuredha dan bersyukur dengan segala ketentuan. Agar kuberhasil menghiasi ia dengan gubahan Iman. Tenang dan tenteram dalam apa jua keadaan. Disemai jiwa ini dengan baja ketundukan dan ketawadhukan.”

Dia begitu dahagakan cinta abadi… Kerana dia pasti, cinta abadi tidak sesekali dikhianati, iaitu cinta al-Rabb kepada hamba-hamba-Nya. Lalu kenangan umrah tarbawi sekali lagi berlegar di kotak fikirannya. Laungan talbiah terngiang-ngiang di gegendang telinganya. Bayangan jemaah memapari bola matanya. Dadanya tiba-tiba berkocak, kerana kenangan umrah terbabit begitu meruntun jiwanya. Ia sekali gus menambat jiwanya untuk bertamu di bumi kelahiran dan kefawatan Nabi untuk kesekian kali. Sungguh dia begitu mengidam untuk melaksanakan haji atau umrah tarbawi, bagi mendidik hati, demi mengecapi kemanisan hakikat diri berTuhan di bawah lindungan Ka`bah. Dia mengemis cinta segala Pemilik Cinta... Dia mendamba rindu yang tidak keruan kepada Rasulullah s.a.w… Bahkan dia merindui syahid yang akan disembahyangkan oleh jutaan umat Islam suatu hari nanti. Dan hal ini dapat dilestarikan di bumi Haramayn, lembah tandus yang kudus…

Menurut perencanaannya yang diatur sejak pulang dari umrah tarbawi, dia teringin benar menunaikan umrah buat kali kedua pada bulan Ramadhan tahun ini. Usai pulang dari umrah, tiba-tiba ruang rindunya semakin memuncak untuk ke sana semula, seakan perlaksanaan umrah ini bermagnet kepada mereka yang telah menunaikannya. Dari segi persiapan kewangan, dia telah berkemampuan. Namun, ibu bapanya tidak pula menyarankannya untuk pergi melainkan berumrah bersama mereka atau bersama adik-adik perempuan. Dia akur. Lalu terlintas di fikirannya mengenai sabda Nabi yang menyangkut keutamaan ketaatan berbakti kepada kedua ibu bapa yang beriman berbanding jihad di medan peperangan. Nabi s.a.w telah menyatakan ketaatan kepada ibu bapa itu perlu didahulukan berbanding jihad. Maka, apakan pula dalam menunaikan umrah, maka ketaatan kepada ibu bapa jauh lebih wajar diawlakan…

Demikianlah sedikit bingkisan perkongsian dari lubuk hati yang sering alpa… Sekian untuk renungan muhasabah kita bersama…

~ribbiyyun~

Bengkel Kereta 2H Auto,

Kampung Baru, KL,

Khamis, 12 Mei 2011, 12.51 tengah hari.

1 comments:

fadhilah ramli said...
This comment has been removed by the author.